4 March 2024

Viral Tren Baru Pemakaman Online Korban COVID-19

KEDAINEWS.COM – Di Ghana, pembatasan sosial membuat pemakaman online jadi tren akibat pandemi virus Corona.

Cerita tersebut dibagikan eks Menteri Pendidikan Tersier Ghana, Elizabeth Ohene, yang kini menjadi jurnalis dan kerap menulis untuk BBC.

Setelah merebaknya wabah virus Corona, kehidupan di Ghana, seperti di negara-negara lainnya, berubah. Demi memutus rantai infeksi orang-orang diminta menjaga jarak sosial.

Berbagai fasilitas umum termasuk sekolah disebut Elizabeth mulai ditutup. Kebijakan itu tak terkecuali menyasar pada protokol pemakaman.

Pemerintah Ghana mengeluarkan peraturan, setiap pemakaman tak boleh dihadiri lebih dari 25 orang.

Hal itu memicu kebiasaan baru dikalangan masyarakat, yakni menyimpan jenazah di kamar mayat dengan harapan bisa menggelar prosesi pemakaman normal saat pandemi Covid-19 selesai.

Kondisi tersebut membuat kamar-kamar mayat dipenjuru rumah sakit Ghana menjadi penuh. Layanan pemakaman lewat teknologi pun muncul untuk mengurangi imbas tersebut.

“Layanan ini memungkinkan 25 orang atau kurang bisa menyaksikan proses pemakaman secara online,” kata Elizabeth dilansir BBC, Sabtu (2/5/2020).

“Saat ini banyak orang yang duduk di rumah mereka dengan laptop di hadapannya. Mereka daftar untuk bergabung dengan layanan tersebut,” tambahnya.

Menurut Elizabeth, apabila tren ini berlanjut, maka budaya pemakaman konvensional di Ghana bisa benar-benar berubah.

Dia mencontohkan bahwa, pemakaman online membuat orang-orang tak terlalu serius dalam mengenakan pakaian. Kaos oblong dan jeans kerap dipakai untuk menghadiri upacara kematian lewat layar gadget.

Previous post 16 Tim Terbaik Perwakilan Se-Asia Tenggara Siap Bertanding di PUBG MPL SEA 2020
Next post Berapa Upah Mbah Minto yang Videonya Viral Karena Dagelan Gagal Mudik?